TAUHID LIIBNU KHUZAIMAH (MUKADIMAH)

December 10, 2013 at 12:04 am | Posted in Aqidah | Leave a comment

MUKADIMAH

Imam Abu Bakr Muhammad bin Ishaq Bin Khuzaimah (223 H – 311 H) berkata :

الحمد الله العلي العظيم السميع البصير الحكيم الكريم اللطيف الخبير ذى النعم السوابغ والفضل الواسع والحجج البوالغ تعالى ربنا عن صفات المحددين وتقدس عن شبه المخلوقين وتنزه عن ما قالة المعطلين علا ربنا فكان فوق سبع سماواتة عاليا ثم على عرشه استوى يعلم السر واخفى ويسمع الكلام والنجوى لا يخفى عليه خافية في الأرض ولا في السماء ولا في لجج البحار ولا في الهواء.

والحمد لله الذي أنزل القرآن بعلمه وأنشأ خلق الإنسان من تراب بيده ثم كونة بكلمتة واصطفى رسوله إبراهيم بخلته ونادى كليمه موسى صلوات الله عليه فقربة نجيًا وكلمه تكليمًا وأمر نبيه نوحًا بصنعة الفك على عينه وخبرنا أن أنثى لا تحمل ولا تضع إلا بعلمه كما أعلمنا أن كل شيء هالك إلا وجهه وحذر عباده نفسه التي لا تشبه أنفس المخلوقين.  أحمده على ما منّ عليّ من الإيمان بجميع صفات ربي عز وجل التي وصف بها نفسه في الحكم تنزيله وعلى لسان نبيه حمد شاكر لنعمائه التي لا يحصها أحد سواه.

وأشكره شكرًا مصدقًا بحسن آلاءه التي لا يقف على كثرتها غيره جل وعلا وأؤمن به إيمان معترف بوحدإنيته راغب في جزيل ثوابه وعظيم ذخره بفضل كرمه وجوده راهب وجل خائف من أليم عقابه من كثرة ذنوبه وخطإياه وحوباته.

وأشهد أن لا إله إلا الله إلها واحدًا فردًا صمدًا قاهرًا رؤوفًا رحيمًا لم يتخذ صاحبة ولا ولدًا ولا شريكًا له في ملكه العدل في قضائة الحكيم في فعاله القائم بين خلقه بالقسط الممتنّ على المؤمنين بفضله بذل لهم الإحسان وزين في قلوبهم الإيمان وكره إليهم الكفر والفسوق والعصيان وأنزل على نبيه الفرقان علم القرآن فتمت نعماء ربنا جل وعلا وعظمت آلاؤه على المطيعين له فربنا جل ثناؤه المعبود موجودًا والمحمود ممجدًا.

وأشهد أن محمدًا المصطفى ونبيه المرتضى اختاره الله لرسالته ومستودع أمانته فجعله خاتم النبي صلى الله عليه وسلم ين وخير خلق رب العالمين أرسله بالهدى ودين الحق ليظهره على الذين كله ولو كره المشركون.

بعثه بالكتاب المسطور في اللوح المحفوظ فبلغ عن الله عز وجل حقائق الرساله وأنقذ به أمته من الردى والضلالة قام بأمر الله تعالى بما استرعاه ربه من حقه واستحفظه من تنزيله حتى قبضه الله إلى كرامته ومنزله أهل ولايته الذين رضي أعمالهم حميدًا رضيًا سعيدًا كما سبق له من السعادة في اللوح المحفوظ والإمام المبين قبل أن ينشئ الله نسمته فعليه صلوات الله وسلامه حيًا محمودًا وميتًا مفقودًا وأفضل صلاة وأنماها وأزكاها وأطيبها وأبقى الله في العالمين محبته وفي المقربين مودته وجعل في أعلى عليين درجته صلى الله عليه وعلى آله الطيبين.

 

Terjemahan :

Segala puji bagi Allah Yang Maha Tinggi, Maha Agung, Maha Mendengar, Maha Melihat, Maha Bijaksana, Maha Mulia, Maha Lembut, Maha Mengetahui, Pemilik kenikmatan yang sempurna, yang utama, yang luas dan yang memenuhi hajat yang tersampaikan. Maha Tinggi Rabb kami dari pensifatan orang-orang yang membuat batasan, kami mensucikan dari penyerupaan dengan makhluk, kami membersihkan dari ucapan-ucapan Mu’athilin. Maha Tinggi Rabb kami, diatas langit yang ketujuh, Maha Tinggi, lalu beristiwa di Arsy-Nya. Dia mengetahui yang tersembunyi dan rahasia, Dia mendengar ucapan dan bisikan, tidak tersembunyi bagi-Nya apa yang ada di bumi dan di langit, tidak juga di dasar laut dan juga di udara.

Segala puji bagi Allah yang menurunkan Al Qur’an dengan ilmu-Nya, yang menciptakan manusia dari tanah dengan Tangan-Nya, lalu dengan kalimat-Nya memilih Rasul-Nya Ibrohim sebagai kekasih dan memanggil dengan ucapan-Nya Musa –sholawat Allah kepada mereka- lalu mendekatkan diri-Nya dan berbicara secara langsung dengan Musa. Dia memerintahkan Nuh untuk membuat kapal dengan pengawasan-Nya. Dia memberitahu kita bahwa wanita tidak hamil dan mengandung anaknya kecuali dengan ilmunya, sebagaimana Dia mengajari kita bahwa segala sesuatu binasa, kecuali wajah-Nya. Dia memperingatkan hamba-Nya, bahwa Dirinya tidak ada yang menyerupai diri-diri makhluk-Nya. Aku memuji-Nya atas nikmat yang diberikan kepadaku, berupa keimanan terhadap seluruh sifat Rabb Azza wa Jalla yang Dia mensifatkan dirinya sendiri dalam hukum yang diturunkan dan melalui lisan Nabi-Nya  yang beliau memujinya sebagai rasa syukur terhadap nikmat-nikmat-Nya yang tidak seorang pun mendapatkan nikmat tersebut.

Aku bersyukur dengan rasa syukur yang jujur dengan prasangka baik yang aku tidak akan mampu menunaikannya karena sangat banyak nikmatnya, Maha Suci dan Maha Tinggi. Aku beriman dengan keimanan yang mengakui ke-Esa-an-Nya demi mengharapkan ganjaran yang sangat besar, dengan keutamaan dan Kemuliaan wujud-Nya, aku takut mendapatkan siksa dan hukuman yang pedih karena banyaknya dosa, kesalahan dan kekotoran.

Aku bersaksi bahwa tidak Ilah yang berhak disembah kecuali Allah, Tuhan Yang Maha Esa, Yang Bergantung semua makhluk kepada-Nya, Yang Maha Perkasa, Yang Maha Pemaaf lagi Maha Penyayang, Tidak memiliki istri dan juga anak, tidak ada sekutu bagi-Nya dalam kerajaan-Nya, Yang Maha adil dalam keputusan-Nya, Yang Maha Bijaksana dalam perbuatan-Nya, Yang Maha menegakkan keadilan diantara hamba-Nya, Yang Maha Pemberi Nikmat kepada kaum Mukminin yang menunjukkan kepada mereka kebaikan-Nya dan membuat indah pada hati-hati kaum mukminin iman-iman mereka, yang membuat mereka membenci kekufuran, kefasikan dan kemaksiatan, yang menurunkan kepada Nabi-Nya Al Furqon, yang mengajarkan Al Qurán sebagai nikmat Rabbuna Yang Maha Suci lagi Maha Tinggi, yang melipatgandakan pahala kepada orang yang taat kepada-Nya, Robbunaa Maha Tinggi pujiannya, yang hanya Dia yang berhak diibadahi dan dipuji dengan segala pujian.

Saya bersaksi bahwa Muhammad adalah manusia pilihan dan Nabi-Nya yang diridhoi. Allah memilihnya untuk mengemban risalah-Nya dan menyampaikan amanat, lalu menjadikannya sebagai penutup para Nabi sholallahu alaihi wa salam. Rabb semesta alam menciptakan dan mengutusnya dengan petunjuk dan agama yang hak untuk mengalahkan seluruh agama (selain Islam), walaupun kaum musyrikin tidak menyukainya.

Dia mengutusnya dengan Kitab yang tersimpan dalam Lauhul Mahfuudz, lalu beliau menyampaikan risalah Allah azza wa jalla hak-hak risalah dan menunaikan amanah kepada yang menyimpang dan sesat jalannya, menegakkan perintah Allah Ta’álaa sesuai yang diperintahkan Rabbnya dan menjaga umatnya dari ketergelinciran, hingga Allah memuliakannya dan meninggikan kedudukannya serta pengikut agamanya, sebagai ridho terhadap amal mereka dengan pujian, keridhoan dan kebahagiaan, sebagaimana telah tertulis sebelumnya di lauhul mahfuudz dan Imamul Mubiin sesuai dengan waktu yang dikehendaki oleh Allah. Sholawat dan salam dengan kehidupan, pujian, kenikmatan dan keutamaan, kepada yang paling utama, paling amanah, paling suci, paling baik yang Allah kekalkan di alam semesta kecintaan para malaikat muqorrobiin kepadanya dan menempatkannya pada derajat yang paling tinggi kepada Nabi Muhammad sholallahu alaihi wa salam dan juga kepada keluarganya yang mulia”.

 

Advertisements

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: