PANDANGAN IMAM SYAFIÍ TERHADAP HUKUM BERKUMPUL DI RUMAH KELUARGA MAYIT

January 4, 2014 at 11:08 pm | Posted in fiqih | Leave a comment

PANDANGAN IMAM SYAFIÍ TERHADAP

HUKUM BERKUMPUL-KUMPUL

DI RUMAH KELUARGA ORANG YANG MENINGGAL

 

Imam Abu Abdillah Muhammad bin Idris Asy-Syafi’i (w. 204 H) berkata dalam kitabnya “al-Umm” (1/318 –Daarul Maáarif, Beirut) :

وَأَكْرَهُ الْمَأْتَمَ، وَهِيَ الْجَمَاعَةُ، وَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُمْ بُكَاءٌ فَإِنَّ ذَلِكَ يُجَدِّدُ الْحُزْنَ، وَيُكَلِّفُ الْمُؤْنَةَ مَعَ مَا مَضَى فِيهِ مِنْ الْأَثَرِ

“aku membenci al-ma’tam yaitu berkumpulnya (orang di rumah keluarga mayit-pent.), sekalipun tidak ada tangisan, karena hal tersebut akan memperbahurui kesedihan (keluarganya-pent.) lagi dan akan memberatkan (dengan membuat makanan dan minuman –pent.), bersamaan telah berlalu atsar tentang hal ini”.

Imam Nawawi dalam “al-Majmu Syarah Muhadzab” (5/306&307 –Daarul Fikir, Beirut) mengomentari perkataan Imam Syafií diatas :

وَتَابَعَهُ الْأَصْحَابُ عَلَيْهِ وَاسْتَدَلَّ لَهُ الْمُصَنِّفُ وَغَيْرُهُ بِدَلِيلٍ آخَرَ وَهُوَ أَنَّهُ مُحْدَثٌ وَقَدْ ثَبَتَ عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ ” لَمَّا جَاءَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَتْلُ ابْنِ حَارِثَةَ وَجَعْفَرٍ وَابْنِ رَوَاحَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ جَلَسَ يُعْرَفُ فِيهِ الْحُزْنُ وَأَنَا أَنْظُرُ مِنْ شِقِّ الْبَابِ فَأَتَاهُ رجل فقال ان نساء جعفر وذكر بكائهن فَأَمَرَهُ أَنْ يَنْهَاهُنَّ ” رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ

hal ini diikuti oleh Ashab (baca : ulama Syafi’iyyah), penulis dan selainnya berdalil dengan dalil lain dan menyatakan bahwa hal ini (berkumpul-kumpul di rumah keluarga mayit –pent.) adalah perbuatan ‘muhdats’ (bid’ah). Telah shahih dari Aisyah Rodhiyallahu ‘anha beliau berkata : ‘ketika Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam datang pada saat wafatnya Ibnu Haaritsah, Ja’far dan Ibnu Rowaahah Rodhiyallahu ‘anhum, beliau duduk lalu diketahui (dari wajahnya-pent.) Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam sangat bersedih, aku melihat balik pintu. Kemudian datang seorang laki-laki yang berkata : ‘sesungguhnya wanita (istri dan anaknya) Ja’far Rodhiyallahu ‘anhu menangis, maka Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam memerintahkannya agar mereka berhenti menangis’ (HR. Bukhori-Muslim).

Masih di kitab yang sama (5/320) Imam Nawawi juga berkata :

قَالَ صَاحِبُ الشَّامِلِ وَغَيْرُهُ وَأَمَّا إصْلَاحُ أَهْلِ الْمَيِّتِ طَعَامًا وَجَمْعُ النَّاسِ عَلَيْهِ فَلَمْ يُنْقَلْ فيه شئ وَهُوَ بِدْعَةٌ غَيْرُ مُسْتَحَبَّةٍ هَذَا كَلَامُ صَاحِبِ الشَّامِلِ وَيُسْتَدَلُّ لِهَذَا بِحَدِيثِ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ ” كُنَّا نَعُدُّ الِاجْتِمَاعَ إلَى أَهْلِ الْمَيِّتِ وَصَنِيعَةَ الطَّعَامِ بَعْدَ دَفْنِهِ مِنْ النِّيَاحَةِ ” رَوَاهُ أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ وَابْنُ مَاجَهْ بِإِسْنَادٍ صَحِيحٍ وَلَيْسَ فِي رِوَايَةِ ابْنِ مَاجَهْ بَعْدَ دَفْنِهِ

“penulis kitab asy-Syaamil dan selainnya berkata : ‘adapun yang dilakukan keluarga yang meninggal dunia dengan menyediakan makanan dan berkumpulnya manusia di rumahnya, maka tidak dinukil sedikitpun tentang hal ini. Hal tersebut adalah bid’ah bukan perkara yang mustahabah (sunnah)’. Ini adalah ucapan penulis kitab asy-Syaamil, berdalilkan hadits Jariir bin Abdullah Rodhiyallahu ‘anhu beliau berkata : ‘kami (para sahabat Rodhiyallahu ‘anhum-pent.) menghitung berkumpulnya manusia di rumah keluarga mayit dan menghidangkan makanan setelah dikubur adalah termasuk niyaahah (meratap)’. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad bin Hanbal dan Ibnu Majah dengan sanad shahih dan tidak ada dalam riwayat Ibnu Majah : ‘setelah dikubur’.

Imam Abul Husain Yahya bin Abil Khoir bin Saalim asy-Syafi’I (w. 558 H) berkata dalam “al-Bayaan fii madzhabi al-Imam asy-Syafi’i” (3/126 –Daarul Minhaj, Jeddah-) :

ويستحب لقرابة الميت وجيرانه أن يعملوا لأهل الميت طعامًا يشبعهم يومهم وليلتهم؛ لما روي: «أن النبي – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – لما جاءه نعي جعفر بن أبي طالب – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – … قال: اصنعوا لآل جعفر طعامًا، فإنه قد جاءهم ما يشغلهم» ولأن ذلك من البر والمعروف.

وقال ابن الصباغ: وأما إصلاح أهل الميت طعامًا، وجمع الناس عليه: فلم ينقل فيه شيء، وهو بدعة، غير مستحب.

“dianjurkan kepada kerabat dan tetangga mayit untuk memberikan makanan yang mengenyangkannya sehari-semalam, berdasarkan riwayat bahwa Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam ketika datang bertakziyah kepada Ja’far bin Abi Thoolib Rodhiyallahu ‘anhu … beliau bersabda : “berilah makanan kepada keluarga Ja’far, karena mereka sedang ditimpa kesusahan”. Karena hal tersebut termasuk kebaikan dan perbuatan ma’ruf (baik).

Ibnush-Shobaagh berkata : ‘adapun yang dilakukan keluarga mayit dengan menghidangkan makanan dan berkumpulnya manusia di rumah keluarga mayit, maka tidak dinukil (amalan) tersebut sedikpun, itu adalah bid’ah tidak dianjurkan’.

Syaikhul Islam Zakariya bin Muhammad bin Zakariya al-Anshoriy (w. 926 H) berkata dalam “Asaanil Mathoolib fii Syarhi Roudhul Thoolib” (1/335 –Daarul Kitaabil Islamiy-) :

(وَيُكْرَهُ لِأَهْلِهِ) أَيْ الْمَيِّتِ (طَعَامٌ) أَيْ صُنْعُ طَعَامٍ (يَجْمَعُونَ عَلَيْهِ النَّاسَ) أَخَذَ كَصَاحِبِ الْأَنْوَارِ الْكَرَاهَةَ مِنْ تَعْبِيرِ الرَّوْضَةِ وَالْمَجْمُوعِ بِأَنَّ ذَلِكَ بِدْعَةٌ غَيْرُ مُسْتَحَبٍّ وَاسْتَدَلَّ لَهُ فِي الْمَجْمُوعِ بِقَوْلِ جَرِيرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ كُنَّا نَعُدُّ الِاجْتِمَاعَ إلَى أَهْلِ الْمَيِّتِ وَصُنْعَهُمْ الطَّعَامَ بَعْدَ دَفْنِهِ مِنْ النِّيَاحَةِ رَوَاهُ الْإِمَامُ أَحْمَدُ وَابْنُ مَاجَهْ بِإِسْنَادٍ صَحِيحٍ وَلَيْسَ فِي رِوَايَةِ ابْنِ مَاجَهْ «بَعْدَ دَفْنِهِ» ، وَهَذَا ظَاهِرٌ فِي التَّحْرِيمِ فَضْلًا عَنْ الْكَرَاهَةِ وَالْبِدْعَةِ الصَّادِقَةِ بِكُلٍّ مِنْهُمَا

“(dibenci bagi keluarga) yakni keluarga mayit (makanan) yaitu menyediakan makanan dan (manusia berkumpul di rumah keluarga mayit). Pernyataan ini dipegang oleh penulis al-Anwaar kemakruhannya dari ungkapan ar-Roudhoh dan al-Majmuu’ bahwa hal tersebut adalah bidáh tidak mustahab (dianjurkan), dalam al-Majmuu’ berdalil dengan ucapan Jariir bin Abdullah rodhiyallahu anhu : ‘kami memandang berkumpulnya orang-orang di rumah keluaga mayit dan menghidangkan makanan setelah mayit dikebumikan termasuk an-Niyaahah’. Diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Ibnu Majah dengan sanad shahih dan tidak ada dalam riwayat Ibnu Majah : ‘setelah dikebumikan’. Ini dhohirnya adalah pengharaman terlebih lagi kemakruhan dan bidáh saling membenarkan satu sama lainnya”.

Dalam kitab yang lainnya yakni “al-Gurorul Bahiyyah” (2/125 – al-Matba’ah al-Miiminiyyah-), Syaikhul Islam Zakariyaa berkata :

وَأَمَّا تَهْيِئَةُ أَهْلِهِ طَعَامًا لِلنَّاسِ فَبِدْعَةٌ مَذْمُومَةٌ ذَكَرَهُ فِي الرَّوْضَةِ

“adapun yang dilakukan keluarga mayit dengan menyiapkan makanan bagi orang-orang itu adalah bid’ah madzmuumah (yang tercela), disebutkan dalam kitab “ar-Roudhoh”.

Imam Muhammad bin Ahmad asy-Syarbiiniy asy-Syafi’I (w. 977 H) berkata dalam “Mughnil Muhtaaj” (2/61 –Daarul Kutubul ‘Ilmiyyah) :

أَمَّا إصْلَاحُ أَهْلِ الْمَيِّتِ طَعَامًا وَجَمْعُ النَّاسِ عَلَيْهِ فَبِدْعَةٌ غَيْرُ مُسْتَحَبٍّ

adapun yang dilakukan keluarga mayit dengan menyiapkan makanan dan berkumpulnya manusia di rumahnya itu adalah bid’ah yang tidak dianjurkan”.

Imam Muhammad bin Abil ‘Abbas ar-Romaliy asy-Syafií (w. 1004) berkata dalam “Nihaayatul Muhtaaj” (3/42 –Daarul Fikr, Beirut) :

وَيُكْرَهُ كَمَا فِي الْأَنْوَارِ وَغَيْرِهِ أَخْذًا مِنْ كَلَامِ الرَّافِعِيِّ وَالْمُصَنِّفِ أَنَّهُ بِدْعَةٌ لِأَهْلِهِ صُنْعُ طَعَامٍ يَجْمَعُونَ النَّاسَ عَلَيْهِ قَبْلَ الدَّفْنِ وَبَعْدَهُ

“dibenci sebagaimana dalam al-Anwaar dan selainnya berpegang kepada ucapan ar-Roofi’I dan penulis kitab bahwa (termasuk) perbuatan bid’ah bagi keluarga mayit menghidangkan makanan dan berkumpulnya orang-orang di rumahnya baik sebelum mayit dikuburkan atau setelah dikuburkan”.

Imam Abu Bakar Utsman bin Muhammad ad-Dimyaathi asy-Syafií (w. 1310 H) menukil fatwa Imam Ahmad bin Zainiy Dahlaan asy-Syafií dalam kitabnya “Iáanatut Thoolibiin” (2/165&166 –Daarul Fikr) :

نعم، ما يفعله الناس من الاجتماع عند أهل الميت وصنع الطعام، من البدع المنكرة التي يثاب على منعها والي الأمر، ثبت الله به قواعد الدين وأيد به الإسلام والمسلمين. قال العلامة أحمد بن حجر في (تحفة المحتاج لشرحك المنهاج): ويسن لجيران أهله – أي الميت – تهيئة طعام يشبعهم يومهم وليلتهم، للخبر الصحيح. اصنعوا لآل جعفر طعاما فقد جاءهم ما يشغلهم. ويلح عليهم في الأكل ندبا، لأنهم قد يتركونه حياء، أو لفرط جزع.

ويحرم تهيئه للنائحات لأنه إعانة على معصية، وما اعتيد من جعل أهل الميت طعاما ليدعوا الناس إليه، بدعة مكروهة – كإجابتهم لذلك، لما صح عن جرير رضي الله عنه. كنا نعد الاجتماع إلى أهل الميت وصنعهم الطعام بعد دفنه من النياحة. ووجه عده من النياحة ما فيه من شدة الاهتمام بأمر الحزن. ومن ثم كره اجتماع أهل الميت ليقصدوا بالعزاء، بل ينبغي أن ينصرفوا في حوائجهم، فمن صادفهم عزاهم. اه.

وفي حاشية العلامة الجمل على شرح المنهج: ومن البدع المنكرة والمكروه فعلها: ما يفعله الناس من الوحشة والجمع والأربعين، بل كل ذلك حرام إن كان من مال محجور، أو من ميت عليه دين، أو يترتب عليه ضرر، أو نحو ذلك. اه.

وقد قال رسول الله – صلى الله عليه وسلم – لبلال بن الحرث رضي الله عنه: يا بلال من أحيا سنة من سنتي قد أميتت من بعدي، كان له من الأجر مثل من عمل بها، لا ينقص من أجورهم شيئا. ومن ابتدع بدعة ضلالة لا يرضاها الله ورسوله، كان عليه مثل من عمل بها، لا ينقص من أوزارهم شيئا. وقال – صلى الله عليه وسلم -: إن هذا الخير خزائن، لتلك الخزائن مفاتيح، فطوبى لعبد جعله الله مفتاحا للخير، مغلاقا للشر. وويل لعبد جعله الله مفتاحا للشر، مغلاقا للخير.

ولا شك أن منع الناس من هذه البدعة المنكرة فيه إحياء للسنة، وإماته للبدعة، وفتح لكثير من أبواب الخير، وغلق لكثير من أبواب الشر، فإن الناس يتكلفون تكلفا كثيرا، يؤدي إلى أن يكون ذلك الصنع محرما. والله سبحانه وتعالى أعلم.

كتبه المرتجي من ربه الغفران: أحمد بن زيني دحلان – مفتي الشافعية بمكة المحمية – غفر الله له، ولوالديه، مشايخه، والمسلمين

“iya, apa yang dilakukan orang-orang dengan berkumpul di rumah keluarga mayit dan menghidangkan makanan termasuk bid’ah yang mungkaroh yangmana akan diberi pahala bagi pemerintah yang melarangnya, yang Allah telah mengokohkan dengannya kaedah-kaedah agama dan menguatkan Islam dan kaum Muslimin. Al-‘Alamah Ahmad bin Hajar berkata dalam “Tuhfatul Muhtaaj lisyarhikal Minhaaj” : ‘disunahkan bagi tetangga keluarga mayit untuk memberikan makanan yang mengenyangkan mereka sehari semalam, berdasarkan khobar shahih : “berilah makanan kepada keluarga Ja’far, karena mereka sedang ditimpa kesusahan”. Lalu memaksa mereka agar makan adalah dianjurkan, mereka biasanya tidak mau makan karena malu atau sedang berduka dengan kematian anggota keluarganya. Diharamkan menjamu orang-orang yang meratap, karena hal ini adalah membantu dalam hal kemaksiatan. Apa yang dilakukan keluarga mayit dengan membuat jamuan makanan agar mengundang manusia berkumpul di rumahnya adalah bid’ah yang makruhah, seperti menerima mereka untuk hal tersebut, berdasarkan atsar shahih dari Jariir Rodhiyallahu ‘anhu : ‘kami memandang berkumpulnya orang-orang di rumah keluaga mayit dan menghidangkan makanan setelah mayit dikebumikan termasuk an-Niyaahah’. Sisi hal tersebut dipandang meratap adalah karena keinginan yang kuat berkaitan perkara kesedihan. Dari sinilah dibenci berkumpul di rumah keluarga mayit dengan maksud untuk menghiburnya, namun hendaknya mereka memenuhi kebutuhan keluarga mayit , maka barangsiapa yang menemui mereka berarti telah mengiburnya.-selesai-

Dalam Hasyiyah al-‘Alamah Al Jamal atas Syarhil Minhaj beliau berkata : ‘termasuk bid’ah mungkaroh dan makruhah yaitu apa yang dilakukan manusia dari kalangan orang awam berkumpul pada 40 hari, maka hal tersebut adalah haram jika berasal dari harta peninggalan ahli warisnya atau keluarga mayit harus berhutang atau menyebabkan perkara yang membahayakan atau semisalnya’. Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wa salaam telah berkata kepada Bilaal ibnul Haritsah Rodhiyallahu ‘anhu : “wahai Bilaal barangsiapa yang menghidupkan sunahku setelah mati (baca : ditinggalkan) setelahku, maka ia mendapatkan pahala seperti pahala orang yang mengamalkannya, tidak mengurangi pahala orang yang mengamalkannya sedikitpun dan barangsiapa yang membuat bid’ah dengan bid’ah dholaalah yang tidak diridhoi oleh Allah dan Rasul-Nya, maka ia mendapatkan dosa seperti orang yang mengamalkannya, tidak berkurang dosa mereka sedikitpun”. Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam juga bersabda : “sesungguhnya kebaikan ini ada dua simpanan, simpanan-simpanan itu ada kuncinya, maka beruntunglah seorang hamba yang menjadi kunci pembuka kebaikan dan menutup pintu kejelekan dan celakalah seorang hamba yang Allah menjadikannya pembuka kejelekan dan penutup kebaikan”.

Tidak ragu lagi bahwa orang yang melarang dari bid’ah mungkaroh ini adalah orang yang menghidupkan sunah dan mematikan bid’ah dan membuka banyak sekali pintu-pintu kebaikan dan menutup banyak sekali pintu-pintu kejelekan, karena manusia telah membebani diri mereka dengan beban yang sangat banyak yang menyebabkan perbuatan tersebut adalah haram. Dan Allah yang Maha Suci dan Maha Tinggi serta yang paling mengetahui”.

Al-‘Alamah Muhammad az-Zuhriy asy-Syafií (w. 1337 H) berkata dalam “as-Siroojul Wahhaaj” (1/115 –Daarul Ma’rifah, Beirut-) :

وَأما إصْلَاح أهل الْمَيِّت طَعَاما وَجمع النَّاس عَلَيْهِ فبدعة تعد من النِّيَاحَة

“adapun yang dilakukan keluarga mayit dengan menghidangkan makanan dan manusia berkumpul di rumahnya, maka ini adalah bid’ah, dianggap sebagai niyaahah (meratapi mayat)”.

 

Faedah :

1. Para sahabat telah ijma (sepakat) bahwa apa yang dilakukan oleh keluarga mayit dengan menyediakan makanan dan manusia berkumpul di rumahnya adalah termasuk perbuatan meratap yang dilarang. Ijma ini didapatkan dari perkataan Jariir bin Abdullah Rodhiyallahu ‘anhu : “كُنَّا نَعُدُّ” (kami para sahabat Rodhiyallahu ‘anhum ajma’in menghitung). Al Hafidz Ibnu Hajar dalam “Nuzhatun Nadhor” (1/237 –Matba’ah Safiir, Riyadh) menulis :

[قول الصحابي: “كنا نفعل كذا”] : 5- ومِن ذلك قولُه: كنَّا نفعَلُ كذا، فلهُ حكم الرفع، أيضاً، كما تقدم.

Ucapan sahabat : ‘kami melakukan demikian’ , maka ia memiliki hukum marfu’ juga, sebagaimana telah lalu”.

Imam Ibnu Utsaimin dalam “Ushul min Ilmil Ushul” (1/64 –Daarul Ibnul Jauzi) berkata :

ولذلك إذا قال الصحابي: كنا نفعل، أو كانوا يفعلون كذا على عهد النبي صلّى الله عليه وسلّم؛ كان مرفوعاً حكماً، لا نقلاً للإجماع

“demikian itu jika ucapan shohabi : ‘kami melakukan atau mereka melakukan demikian pada masa Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam, maka hal tersebut adalah marfu’ hukumnya bukan nukilan sebagai ijma’”.

Maksudnya Imam Ibnu Utsaimin dalam kitab tersebut mendefinisikan ijma’ sebagai :

اتفاق مجتهدي هذه الأمة بعد النبي صلّى الله عليه وسلّم على حكم شرعي

“kesepakatan mujtahid umat ini setelah Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam wafat terhadap sebuah hukum syar’I”.

Sehingga menurut beliau jika seorang sahabat mengatakan : ‘kami melakukan demikian pada masa Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wa salaam, maka ini tidak dihitung sebagai ijma, namun hanya marfu (terangkat) hukumnya kepada Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam, karena pada masa Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam mujtahid hanya satu yakni Beliau Sholallahu ‘alaihi wa salaam sendiri. Jadi dapat diambil faedah dari perkataan Imam Ibnu Utsaimin, jika ada sahabat yang mengatakan : ‘kami melakukan demikian atau mereka para sahabat melakukan demikian, setelah Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam wafat’, maka dapat dianggap sebagai ijma. Dan dalam pembahasan kita Jariir bin Abdullah tidak menegaskan bahwa kesepakatan sahabat yang menganggap termasuk perbuatan niyaahah adalah berkumpulnya orang-orang di rumah mayit terjadi pada masa Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam, sehingga hal ini dapat dikatakan sebagai ijma para sahabat.

2. Para Aimah Syafi’iyyah telah mencocoki dalil dan ijma ini dengan mengatakan bahwa amalan tersebut adalah bid’ah, baik yang menggabungkan dengan lafadz mungkaroh, madzmumah, ghoiru mustahab maupun makruhah.

3. Pada masa Rasulullah Sholallahu ‘alaihi wa salaam masih hidup banyak para sahabat yang meninggal, termasuk keluarga Beliau sendiri yakni istrinya Khodijah Rodhiyallahu ‘anhu dan putra-putri Beliau, namun Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam sama sekali tidak pernah mengundang manusia untuk berkumpul di rumahnya lalu menyediakan hidangan kepada mereka. Begitu juga pada saat Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam meninggal, tidak ada seorang sahabat pun yang berkreasi untuk mengadakan acara tersebut, begitu juga seterusnya dari zaman ke zaman para ulama pewaris Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam tidak berkreasi mengadakan acara tersebut, bahkan mereka mengingkarinya dengan keras dan mengungkapkannya sebagai bid’ah sebagaimana yang kami nukil dari para Aimah Syafi’iyah diatas.

4. Makruh yang dimaksud disini adalah makruh dari sisi kebahasaan yakni sesuatu yang dibenci, adapun jika berkaitan dengan hukum syar’I maka yang diinginkan dalam hal ini adalah haram. Imam Al-‘Amidiy asy-Syafi’i dalam “al-Ihkaam” (1/122) berkata :

وأما في الشرع، فقد يطلق ويراد به الحرام، وقد يراد به ترك ما مصلحته راجحة، وإن لم يكن منهيا عنه، كترك المندوبات.

“adapun secara istilah syar’I, maka terkadang makruh dimutlakkan kepada yang haram dan terkadang diinginkan adalah meninggalkan sesuatu yang lebih bermaslahat, selama tidak ada larangannya, seperti meninggalkan perkara-perkara sunah”.

Imam al-Ghozali dalam “al-Mushthofa fii ilmil Ushul” (1/125) berkata :

وَأَمَّا الْمَكْرُوهُ فَهُوَ لَفْظٌ مُشْتَرَكٌ فِي عُرْفِ الْفُقَهَاءِ بَيْنَ مَعَانٍ أَحَدِهَا : الْمَحْظُورُ ، فَكَثِيرًا مَا يَقُولُ الشَّافِعِيُّ رَحِمَهُ اللَّهُ ” وَأَكْرَهُ كَذَا ” وَهُوَ يُرِيدُ التَّحْرِيمَ الثَّانِي : مَا نُهِيَ عَنْهُ نَهْيَ تَنْزِيهٍ ، وَهُوَ الَّذِي أَشْعَرَ بِأَنَّ تَرْكَهُ خَيْرٌ مِنْ فِعْلِهِ وَإِنْ لَمْ يَكُنْ عَلَيْهِ عِقَابٌ كَمَا أَنَّ النَّدْبَ هُوَ الَّذِي أَشْعَرَ بِأَنَّ فِعْلَهُ خَيْرٌ مِنْ تَرْكِهِ الثَّالِثِ : تَرْكُ مَا هُوَ الْأَوْلَى وَإِنْ لَمْ يُنْهَ عَنْهُ ، كَتَرْكِ صَلَاةِ الضُّحَى مَثَلًا لَا لِنَهْيٍ وَرَدَ عَنْهُ وَلَكِنْ لِكَثْرَةِ فَضْلِهِ وَثَوَابِهِ قِيلَ : فِيهِ إنَّهُ مَكْرُوهٌ تَرْكُهُ

“adapun makruh maka ini adalah lafadz yang bersekutu menurut definisi para Fuqoha menjadi beberapa makna :

A.   Al-Mahdhuur (yang dilarang), kebanyakan yang diucapkan Imam Syafi’I : ‘saya memakruhkan demikian’, maka yang dimaksud adalah pengharaman.

B.    Apa yang dilarang dengan larangan untuk kebersihan, ini yang mengisyaratkan bahwa bagi yang meninggalkan lebih baik daripada yang mengerjakannya, selama tidak ada hukuman padanya, sebagaimana nadb adalah mengisyaratkan bahwa mengerjakannya lebih baik daripada meninggalkannya.

C.   Meninggalkan lebih utama, selama tidak ada larangan padanya, seperti meninggalkan sholat Dhuha misalnya, tidak ada larangan untuk meninggalkannya, namun karena banyaknya pahala dan ganjarannya maka dikatakan, hal tersebut makruh jika ditinggalkan.

Berdasarkan hal ini maka sulit jika dikatakan para Aimah Syafi’I termasuk Imam Syafi’I sendiri yang mengatakan bahwa hukum diatas adalah makruh dibawa kepada pengertian sesuatu yang ditinggalkan mendapatkan pahala dan jika dikerjakan tidak mendapatkan hukuman. Karena pada dasarnya hal ini tidak pernah dicontohkan oleh Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam dan para sahabatnya Rodhiyallahu ‘anhum ajmain. Nabi Sholallahu ‘alaihi wa salaam bersabda :

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

“Barangsiapa yang melakukan amalan tanpa ada perintahnya dari kami maka tertolak” (HR. Muslim).

Terlebih lagi para Aimah Syafi’iyyah telah mensifati hal tersebut sebagai perbuatan bid’ah.

5. Taruhlah bahwa hal tersebut memang benar-benar makruh dalam pengertian dikerjakan tidak mengapa, padahal hal ini sangat keliru, maka jika terjadi perbedaan pendapat antara yang mengharamkan dengan yang memakruhkan, demi keluar dari perselisihan, maka sebaiknya ditinggalkan. Penulis kitab “Qowaidul Ahkaam” (1/81) berkata :

وَإِنْ دَارَ بَيْنَ النَّدْبِ وَالْإِبَاحَةِ بَنَيْنَا عَلَى أَنَّهُ مَنْدُوبٌ وَأَتَيْنَا بِهِ ، وَإِنْ دَارَ بَيْنَ الْحَرَامِ وَالْمَكْرُوهِ بَنَيْنَا عَلَى أَنَّهُ حَرَامٌ وَاجْتَنَبْنَاهُ ، وَإِنْ دَارَ بَيْنَ الْمَكْرُوهِ وَالْمُبَاحِ بَنَيْنَا عَلَى أَنَّهُ مَكْرُوهٌ وَتَرَكْنَاهُ

“jika berkisar antara sunah dengan mubah, maka hal tersebut adalah sunnah dan kita kerjakan. Jika berkisar antara haram dan makruh, maka hal tersebut haram dan kita jauhi. Dan jika antara makruh dan mubah, maka hal tersebut makruh dan kita tinggalkan”.

6. Permasalahan ini sebaiknya tidak usah diributkan karena sudah jelas bahwa syariat Islam tidak pernah mengijinkan adanya acara kumpul-kumpul dan menyediakan makanan dari pihak keluarga mayit kepada orang-orang yang bertakziah kepadanya. Adapun berkaitan bahwa hal tersebut adalah tradisi dan kebiasaan sebagian besar kaum Muslimin ketika ditimpa musibah kematian keluarganya, maka ini digolongkan sebagai kebiasan/Urf yang Faasid. Syaikh Prof. DR. Abdul Wahhab Kholaf dalam bukunya “Ilmu Ushul Fiqih” (1/89 –maktabah Dakwah-) menjelaskan bahwa Urf ada 2 jenis yakni yang shahih dan yang Fasid, lalu beliau mendefinisikan Urf Faasid dengan :

وأما العرف الفاسد: هو ما تعارفه الناس ولكنه يخالف الشرع أو يحل المحرم أو يبطل الواجب، مثل تعارف الناس كثيرا من المنكرات في الموالد والمآتم، وتعارفهم أكل الربا وعقود المقامرة.

“adapun Urf Faasid adalah apa yang dikenal manusia, namun menyelisihi syariat, atau menghalalkan yang haram atau membatalkan yang wajib, misal tradisi yang banyak (beredar) dari perkara-perkara yang mungkar dalam kelahiran dan Ma’tam (berkumpul di rumah keluarga mayit) dan kebiasaan mereka memakan riba dan akad-akad perjudian”.

 

Advertisements

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: